Wedding Prep

Venue (1)

Finally kita udah memutuskan buat pemberkatan & resepsi di Jakarta, lalu ada another dinner celebration di Surabaya.

Hiks, iya, saya akhirnya harus ‘merelakan’ mimpi untuk menikah di Surabaya & diberkati di gereja paroki saya dari bayi. Sedih sih, apalagi dari kecil kalo ke gereja tuh saya suka mikir, “Someday I will get married here..” ūüė¶ Dikasi gereja yang lebih bagus juga saya ngga mau kok, not even Katedral Jakarta yang super cantik, yang buat beberapa orang (even yang bukan Katolik loh, saya amazed) juga merupakan tempat married impian. Haha. Mau sebagus apapun, kalau bukan gereja paroki saya, ya tetep berasanya beda. Tapi ya udahlah, saya lagi mencoba berpikir positif aja, pasti ada baiknya dibalik semua ini. Walopun kalo boleh jujur, masih ga rela sih ya. Haha. *tetep*

So now, kita officially start buat ‘berburu’ vendor. Karena udah eyeing vendor2 kawinan dari beberapa taon (dan makin intense belakangan ini), saya udah tau kira2 mana aja vendor yang¬†qualified; mana yang taste-nya oh-so-pretty dan harus saya keep, mana yang ngga sesuai sama taste saya jadi saya ignore. Disini saya juga masih harus cluttering lagi, baca dan contact buat nanya lebih detail harga & paketnya, liat lagi mana yang ada review bagus dan mana yang jelek, dan yang paling penting: budgetnya masuk apa ngga! Haha. *metik duit dari pohon*

Oiya, kita juga udah pernah dateng ke wedding fair — yang pertama ini sih pas kita belom tau mau acara dimana, jadi yah baru overview aja dan ambil semua brosur. Yang kedua, wedding fair-nya pas saya lagi liburan, jadilah si pacar pergi sendiri. Haha *calon istri super ga tau diri ya* Tahun depan, so far udah ada jadwal 3 wedding fair yang ‘ngantri’ di kalender (yang satu terlalu mepet sama hari H, so count it as two lah ya). Kita udah berencana mau dateng, mau cari vendor dan I guess it’s safe kalo mau mulai deal satu2.

Duh, merit itu… mahal ya.

Ya ada sih yang murah, cuma ya kalo keterlaluan jeleknya… oops, maksudnya, ga sesuai sama selera saya, ya saya ga mau dong. Merit cuma sekali seumur idup bok. Ya bukan berarti juga saya mau all-out dan splurge sebanyak-banyaknya, tapi yah, intinya saya akan cari yang sesuai sama selera saya dan value for money nya paling bagus ūüôā

Kenapa saya? Kenapa bukan cowo saya? Sudahlah, cowo ngga bisa ‘diharapkan’ untuk urusan begini. Haha. Bukan saya menghina cowo saya loh ya, tapi ya you girls will know when your time comes. Menurut saya, mostly cewe sih pasti udah punya bayangan about her dream wedding ya. Pengen pilih tema warna, pengen dekor yang cantik, pengen wedding dress yang ini atau sepatu yang itu, pengen printilan lucu, belom lagi undangan & souvenir yang harus match juga. Err, at this point, kok saya merasa udah kepengaruh banget ya sejak kenal Pinterest beberapa tahun lalu. LOL. Cowo sih, menurut pengamatan saya, ga gitu peduli masalah ini. Hmm, ga tau semua cowo atau cuma cowo saya ya.. tapi saya ngobrol sama beberapa cewe dan mereka sependapat kok, cowo ga peduli masalah wedding sampe detail.¬†Yang mereka peduliin ya cuma..¬†cari yang murah. Haha. Iya sih, ngerti kok, mereka lebih penting saving money buat kedepannya nanti. Dan cewe-cewe sih bukan mau boros juga kok, tapi ya gimana ya, ngga kuat juga ngeliat yang lucu-lucu! ūüėÄ

Oke, jadi.. pertama yang harus kita cari: venue.

Susah nih cari venue menurut saya. Agak tricky¬†karena saya rewel.¬†Pertama, saya punya cukup banyak ‘syarat’ *tuh kan rewel* Kedua, saya dan si pacar kan sama-sama dari luar Jakarta, jadi kita ga tau banyak tentang tempat-tempat di Jakarta yang available buat wedding venue yang sesuai dengan kapasitas dan budget yang kita mau. Udah gitu, kita berdua sama-sama ngantor, ga ada orang tua yang bisa bantuin liat, jadinya kita cuma bisa survey pas weekend *hiks, dadah weekend yang isinya jalan-jalan dan makan enak*

Saya ngerasa,¬†wedding preparation ini bener-bener menguji kekompakan saya dan pacar, karena ga ada yang ‘bantuin’ kita disini. Fiuh. Saya kadang-kadang cape juga sih… well, ini panjang ceritanya and I’m pretty sure it will continue sampe hari H. Semoga sih ngga, tapi rasa-rasanya hampir ga masuk akal ya kalo ga berantem selama masa persiapan ini. Hehe. Semoga ga banyak2 dan ga sering2 aja ya berantemnya.

So, these are my criteria for choosing a wedding venue!

  1. Lokasi. Lokasinya harus di Jakarta *yaiyalah!* Maksudnya di kota ya, bukan Bekasi, Depok, Tangerang, etc.. so, I kissed goodbye to Chakra Venue. Huhu. Pertama kali browsing tentang Chakra Venue langsung jatuh hati dong saya, sungguh itu dream wedding banget. Tapi mengingat lokasinya di luar Jakarta, ya udah dengan berat hati harus dicoret dari option *garuk2 tanah*
  2. Indoor/Outdoor. Saya jatuh cinta¬†banget sama outdoor party; dekornya cantik, natural, bisa santai juga ambience party-nya.. but still, there are some points to be considered. Pertama, acara kita di bulan yang berakhiran “ber”, which means udah masuk musim hujan dong ya. And I don’t like the idea of “pawang hujan”, masa iya sih percaya begituan? Kedua, saya gampang keringetan & takut make-up nya cepet luntur, wong pecicilan gini hobinya *LOL* Ga mau dong ya muka saya berantakan di foto yang bakal disimpen seumur idup.
  3. Style & Color Theme. Ga mau yang ceiling-nya rendah, udah jadul, kuno, surem; ga mau yang color theme-nya dominasi merah, emas, and other bright gonjreng colors. Saya maunya yang modern style, bersih, ceiling-nya tinggi, warna cerah dan netral aja such as putih, krem, coklat bolehlah asal ga full coklat ya. Plus point, kalau dindingnya banyak kaca jadi ruangannya ga keliatan sumpek & kerasa lebih lega. Plus point lagi, kalo tempatnya baru. Haha.
  4. Hotel. Kita prefer hotel biar ga ribet, secara keluarga kita sama2 dari luar kota. Pasti bakalan butuh beberapa kamar dong ya buat nginep. Resto sih makanannya oke, cuma ya itu, ribet lagi nyari hotel plus sewain mobil buat transport. Abis pesta juga pasti capek, kan enak kalo tinggal ngesot ke kamar ya. Haha.
  5. Kapasitas. Actually kita sama2 keluarga besar loh, haha. Tapi karena di Jakarta, ya paling cuma yang deket aja yang bisa dateng. Temen kantor juga ga banyak banget, so it will be a small celebration with a total guests of approximately 200 persons. Ini small loh, buat ukuran Indo. Saya kadang bayangin kalo keluarga besar kita sama2 dari kota yang sama, sepertinya 600 orang juga nyampe sih. Haha.
  6. Food & Beverage. Kenapa saya bahas ini di syarat venue? Karena kita maunya cari venue yang sekalian sama makanannya juga, ribet bok kalau cuma sewa gedung dan kita masih harus cari catering lagi. Udah gitu, tau sendiri kan, kalau saya udah mulai serius ngeliatin dan milih2 makanan.. REWEL! Yang ada nanti semua saya komenin. LOL. Jadi udahlah masalah makan ini saya tutup mata aja, toh kayanya dari sekian banyak kawinan yang pernah saya datengin, makanannya standar. Ada sih yang noticeable, tapi ya itu emang harus splurge banyak. Ga mau ah, ngapain, saya ga bakalan enjoy & makan banyak juga pas hari H itu. Hihi.

Dari kriteria2 diatas, akhirnya kesaring juga beberapa venue buat kita survey. Udah dua¬†hari Sabtu tuh ‘ilang’ buat datengin venue2 ini, dan saya udah kaya ngerasa.. hadoh cape yah. Haha. Padahal baru 2 kali. I keep reminding myself, sabar ya, ini baru awal, masi super duper buanyaaak urusan lain! LOL

Jadi, apa aja venue yang udah kita survey? See it on the next post!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s