Wedding Prep

(Almost) 6 months to go

Memasuki H minus 6 bulan, sepertinya urusan vendor-vendor ‘besar’ yang selama ini belom ada keputusan, akhirnya udah deal juga. Dan surprisingly, kita malah dealnya di Premium Wedding Exhibition di Ritz Carlton loh, yang mana pas awal-awal diajak kesini, si pacar agak bete secara katanya pasti adanya vendor-vendor mahal yang out of budget. Ya iya sih, emang ada vendor dekor yang katanya start-nya udah 3 digit dan ga berawalan dengan angka 1~ *metik duit darimana ya?* tapi ternyata, cukup banyak juga kok vendor yang masuk range budget kami.

Dan hasilnya, kemaren kita ke pameran itu sampe balik loh, dua kali! Yang sekali buat deal cincin, cake, dan entertainment; yang kedua buat deal dekor plus ngobrol bentar sama WO, muter-muter di booth honeymoon dan booth printilan kayak headpiece atau sepatu atau souvenir. Saya rasanya kok jadi pengen ngurusin & spend duitnya buat honeymoon aja ya daripada urusan wedding. Haha. Me desperately butuh jalan-jalan dan kulineran segera, abisnya taon ini ga refreshing atau liburan kemana-mana sama sekali. Saya lelah jiwa dan raga. HIKS. Lelah raga sih tinggal tidur seharian ya, tapi kalo lelah jiwa gimana dong? LOL. Lelahnya tuh lebih ke kadang bosen aja ngurusin wedding ini, kok kayak ga ada abisnya. Kalau masalah berantem sama pacar, surprisingly udah mulai berkurang lho. Hihi.

Quick updates, yang paling ‘deket’ dan bentar lagi harus dijalanin ya foto prewed sama ikut MRT alias Membangun Rumah Tangga. MRT ini re-branding dari KPP (Kursus Persiapan Perkawinan), dua hari full day ikut pelajaran dengan beberapa materi tentang… yah… bekal buat berumah tangga sih. Hehe. Percaya ga percaya, awal tahun kemaren disaat kita masih agak lowong dan harusnya bisa ikut, saya masih “umm, nanti aja yah.. masih kejauhan..” (ini mah sebenernya saya masih gimana gitu… agak-agak belom siap *ups*). Terus sekarang disaat udah niat mau ikut (dan saya excited, hehe), eh malah jadwalnya yang ga bisa dong! Duh makanya jangan ditunda-tunda deh 😀 Trus karena bulan April-Mei kita ga bisa (padahal ada yang di Katedral, hiks), kita plan daftar buat Juni. Untung juga pas dapet tempatnya yang ga gitu jauh ke ujung Jakarta, masih di tengah kota. Iya, harus diniatin dan dijadwalin sih memang, kalo ga ya alasan buat nunda mah bakalan ada aja. Haha. Doain saya ga berubah pikiran semua lancar sampai bulan Juni ya~

Buat prewed, masih galau juga! *digetok* I mean, masih belom meeting sama fotografer & masih belom fix konsepnya. YAELAH KONSEP, BAJU AJA BELOM! *stress* Moodboard sih udah dibuatin dari stylist dan so far saya SUKA BANGET! Hihi. *sok centil* Baju sih, nunggu deal wedding gown dulu, which is hopefully weekend ini when my mom & dad are in town. Yeay! 🙂 Doain aja cocok tempat sewa gaun pengantinnya, jadi gaun prewed juga bisa ngikut (soalnya kan sekalian paketan sama sewa gaun pengantin ya). Kalo sampe ga cocok & harus pindah ke tempat lain yang ga sekalian paketan gaun prewed, saya harus cari gaun prewed di tempat lain which is nambah biaya & nambah repot. Saya rencananya mau pake 2 gaun (satu ballgown, satu gaun biasa) plus 1 baju casual. Entah kenapa dari jaman dulu saya selalu kepengen prewed pake baju casual (warna putih atau pastel) plus lokasinya outdoor yang mainly pohon/rumput atau di cafe. Haha.

Soal tempat, ga tau ya, ga suka aja sama foto studio jadi maunya outdoor (lupa ya, neng, kalo itu muka gampang minyakan & keringetan? LOL). Untuk lokasi outdoor, walaupun belum fix spot-nya mana aja, tapi kita udah menentukan mau di daerah Bogor yang ga kejauhan tapi masih dapet suasana yang ‘beda’ dari Jakarta (padahal tadinya saya kepengen Bandung sih, hiks). Hopefully ga panas terik tapi ga ujan juga, terus langitnya biru cerah dan awannya bagus ya~ *banyak maunya*

Kadang kepikir, apa sih kriteria orang milih tempat foto prewed? Kalau cari tempat yang memorable, mungkin saya udah maksa si pacar beliin tiket pesawat ke Semarang lalu kita sewa mobil & drive ke… MesaStila! HAHAHA *digaplok* Cuma ya mikir lagi sih, nambah biaya lagi, harus pake cuti lagi~ sudahlah.. kita cari yang deket aja kalau gitu. Liburan berduanya nanti aja lah ya kalo udah bisa sekamar~ hihi. Saya sih simple aja, pengen ada foto yang ‘formal’ dan semacam mandatory buat prewed: pake ballgown & suit; satunya ya casual aja di cafe, karena selama ini ya kita pacarannya casual banget, haha. *alasan macam apa ini*

Trus, satu lagi yang harus saya lakukan dalam waktu kira-kira dua bulanan sebelom prewed: DIET! Ya ampun, susah banget ya, abisnya saya tipe orang yang kalo stress atau banyak pikiran tuh pelampiasannya ke makanan. Kalo happy sih cenderung ga butuh makan enak, tapi kalo lagi stress atau PMS, si pacar aja sampe geleng-geleng ngeliat porsi makan saya. Haha. Saya mau coba kurangin & even omit nasi putih dari menu makanan saya sehari-hari, tapi… susaaah! Dan sekalipun udah ga pake nasi, kalo in-between meal time saya ngemil, ya sama aja dong ya? 😦 Saya tuh ga pernah bisa tahan godaan makanan, kecuali pantang di hari Rabu Abu & Jumat selama masa Prapaskah. LOL.

HIKS! HELP MEEEEE!

Oya, saya dan si pacar juga mau coba join olahraga sih, doakan semoga jadi ya. Agak mahal, hiks, cuma kalo dengan olahraga (agak berat) ini kita bisa shed some kilos ya udahlah, saya relaaa~

Sekian dulu update-nya, I’ll be back with another updates kalau konsep prewed & dress udah fixed 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s